Sabtu, 29 Oktober 2011

Sistem Pariwisata

Oleh: Sri Endah Nurhidayati, Dosen Fisip Unair


Pariwisata merupakan industri yang banyak diminati baik negara maju maupun berkembang untuk meningkatkan pendapatan/devisa. Faktor pendorong seperti pesatnya perkembangan teknologi informasi dan telekomunikasi, berkembangnya teknologi transportasi, pertumbuhan pasar bebas, perkembangan teknologi produksi yang mampu memperpendek waktu kerja dan keterbukaan politik membuat manusia dengan mudah bepergian melintasi batas wilayah antar negara.

Industri pariwisata merupakan keterkaitan antara pariwisata, perjalanan, rekreasi dan waktu luang. Industri pariwisata merupakan salah satu kekuatan politik karena dampak yang diterima sangat luas menyangkut industri/usaha/bisnis, organisasi dan manusia. Ada beberapa alasan mengapa industri pariwisata  dikembangkan banyak negara. Pertama, kebutuhan untuk berwisata  sudah menjadi kebutuhan pokok  manusia sehingga pasarnya sangat terbuka luas. Kedua,  pariwisata merupakan industri  yang relatif bebas limbah dan bersih. Ketiga, pariwisata memiliki dampak  signifikan terhadap perluasan  kesempatan kerja/usaha sehingga mampu meningkatkan pendapatan masyarakat. Keempat, pariwisata merupakan ajang pergaulan sosial budaya baik di tingkat nasional maupun internasional. Melalui pariwisata masyarakat bisa mengenal kehidupan di wilayah yang lain.

Pariwisata merupakan kegiatan yang bersifat kompleks dan terdiri dari banyak komponen yang saling terkait satu sama lain. Mengembangkan pariwisata harus melihat secara holistik aspek permintaan dan penawaran yang merupakan suatu sistem yang saling terkait
   
PARIWISATA  SEBAGAI  SISTEM
 .
Menurut  Mill dan Morison (1985:xix)   pariwisata  terkait erat dengan aktivitas perpindahan tempat yang merupakan sebuah sistem dimana bagian-bagian yang ada tidak berdiri sendiri melainkan saling terkait satu sama lain seperti jaring laba-laba (spider’s web). Sistem Pariwisata menurut  Jordan (dalam Leiper, 2004:48) adalah tatanan komponen dalam industri pariwisata dimana masing-masing komponen saling berhubungan dan membentuk sesuatu yang bersifat menyeluruh. Sedangkan Bertalanffy (dalam Leiper, 2004:48) mendefinisikan sistem sebagai satu  kesatuan elemen yang saling terkait satu sama lain didalamnya dan dengan lingkungannya. Hall (2000:44)  menggambarkan secara umum sistem pariwisata   mengandung 3 bagian penting yaitu (1) a set of element (entities), (2) the set of reletionships betwen the elements, (3) the set relationship between those element and environment. Bagian-bagian penting inilah yang akan menghasilkan suatu sistem yang  saling terkait satu sama lain.
  
Ada beberapa model sistem pariwisata yang dikenal.  Mill dan Morison  (1985:2) mengembangkan sistem pariwisata model jaring laba-laba, dimana  ada 4  subsistem yang terkandung di dalamnya yaitu  pasar (market), perjalanan (travel), pemasaran (marketing) dan  tujuan wisata (destination) dimana masing-masing komponen saling terkait satu sama lain.  Pasar  oleh Mill dan Morison dianalogkan dengan  konsumen  yaitu  bagian yang berkaitan erat dengan kegiatan perjalanan karena konsumen/pasar adalah subyek atau pelaku perjalanan, dimana pasar sangat berperan dalam melakukan pembelian perjalanan. Keputusan untuk melakukan perjalanan/menjadi wisatawan atau tidak berkaitan erat dengan sistem segmentasi pasar yang merupakan sebuah sistem tersendiri.

Sub sistem pasar terdiri dari komponen-komponen yang memiliki keterkaitan satu sama lain, yaitu perilaku konsumen berupa kebutuhan, keinginan dan motif  yang dipengaruhi oleh faktor eksternal dan internal.
Perjalanan adalah aktivitas yang akan dilakukan konsumen. Seorang individu memutuskan melakukan perjalanan karena 3 hal; (1) jika ia menganggap perjalanan yang dilakukan sebelumnya dapat memuaskan keinginannya;(2)  menganggap perjalanan yang akan datang dapat memuaskan keinginannya; (3) ada faktor di luar dirinya/eksternal yang mempengaruhi apakah teman, keluarga, media, dan sebagainya. Kombinasi ketiga faktor itu yang akan menentukan perilaku individu  dalam membeli produk perjalanan.(Mill and Morrison, 1985:9).

Perjalanan berkaitan erat dengan pasar (konsumen). Ketika seseorang memutuskan akan melakukan perjalanan ia pasti sudah menentukan tempat tujuan, kapan dan bagaimana cara mencapainya. Oleh karena itu Miil dan Morison menyebut perjalanan  adalah  segmen sistem pariwisata yang penting dan bertujuan mendistribusikan  serta menganalisis pilihan-pilihan wisatawan. Dengan demikian  bisa diketahui keecenderungan dari variasi segmentasi perjalanan. Atau dengan kata lain untuk mengetahui  bentuk-bentuk  permintaan perjalanan. Data arus wisatawan domestik maupun internasional merupakan langkah awal untuk mengetahui pergerakan wisatawan dalam melakukan perjalanan saat ini dan melakukan  prediksi pergerakan wisatawan yang akan datang. Dengan data tersebut bisa diketahui trend dari perjalanan dan prospeknya dimasa datang. Bentuk perjalanan merupakan kombinasi dari siapa yang melakukan perjalanan, dimana, kapan dan bagaimana perjalanan dilakukan.

Perjalanan juga terkait erat dengan  cara menuju (mode accessibility) apakah melalui jalan darat dengan kereta api, mobil, lewat udara (pesawat terbang) atau lewat laut (kapal, kapal pesiar),  cara merencanakan perjalanan (mode desain travel), cara mengoperasikan perjalan (mode operation travel) dan cara memasarkan perjalanan (mode marketing travel). Obyek wisata atau tujuan wisata merupakan subsistem pariwisata berikutnya. Tujuan wisata terdiri dari atraksi wisata dan pelayanan dimana masing-masing bagian saling mempengaruhi untuk mewujudkan kepuasan wisatawan. Karena kepuasan konsumen  akan mempengaruhi sistem penjualan perjalanan serta terkait erat dengan aspek pemasaran. Selanjutnya upaya untuk memasarkan obyek wisata dikemas dalam strategi pemasaran dengan mempertimbangkan pasar. Begitu seterusnya. Subsistem tujuan wisata memiliki tiga komponen  komponen.  Pertama, kondisi fisik  destinasi  yang terkait dengan  iklim,  keragaman atraksi baik yang alami maupun buatan. Ke dua, destinasi mix yaitu berupa komponen tipologi atraksi (scope, kepemilikan, permanensi, serta kekuatan yang nampak), fasilitas, infrastruktur, transportasi, dan hospitality. Ke tiga, desain dan pembangunan destinasi wisata (Mill and Morrison, 1985:xviii).

Spillane (1994: 63) menambahkan bahwa tujuan wisata juga harus  memiliki lima unsur penting yaitu (1) attraction yaitu hal-hal yang menarik perhatian wisatawan, (2) fasilities yaitu fasilitas-fasilitas yang diperlukan, (3) infrastructure, (4) transportation atau jasa transportasi, dan (6) hospitality atau keramahtamahan/kesediaan untuk menerima tamu. Mengingat kompleksnya permasalahan pariwisata perlu dirumuskan perencanaan pembangunan  yang memiliki kerangka kerja berdasarkan sistem mengingat  masing-masing  subsistem tidak berdiri sendiri melainkan saling mempengaruhi  satu sama lain.

Berkaitan dengan itu, The Le Pelley and Law (dalam Hall, 2000: 51) membagi sistem pariwisata  menjadi:
1.    a series of input (tourist expectation, entrpreneurial activity, employ skills,  inverstor capital, local authority planning, residents’ expectation and attitudes)
2.    component of what was described the ‘Canterbury Destination System’ which included a series of primary (cathedral and historic city centre) and secondary element (hotels, catering, retailing, attractions, information service, parking and infrastucture), a long with  external influences (transport development, competition tasted, legislation and currency exchangerats)
3.    outcomes in terms of impact (economic, community, environtment and ecology) and stakholder outcomes.

Dari pandangan tersebut terlibat jelas bahwa sistem pariwisata memiliki sub-sistem-subsistem di dalamnya, dimana masing-masing-masing sub sistem memiliki komponen-komponen yang saling terkait di dalam maupun di luar, dimana masing-masing komponen juga merupakan sistem tersendiri. Hal ini sesuai dengan pendapat Leiper bahwa sistem pariwisata secara menyeluruh bisa bersifat open system dimana masing-masing komponen  berinteraksi dengan bagian di dalam dan di luar (lingkungan).
Untuk mempertajam analisis mengenai sistem pariwisata, Prosser (dalam Mason, 2004:12) membagi sistem pariwisata dalam 4  subsistem yaitu pasar pariwisata, informasi, promosi dan petunjuk, lingkungan tujuan wisata dan transportasi dan komunikasi. Menurut Prosser pasar pariwisata terkait erat   dengan karakteristik lokasi, pola-pola budaya, permintaan, kapasitas pengeluaran, dan musim.
Pasar wisata dalam melakukan aktifitas pariwisata memerlukan transportasi dan komunikasi, menuju tujuan wisata, menuju atraksi wisata serta dari dan ke atraksi wisata. Di tempat tujuan wisata akan berhubungan dengan sub sistem lingkungan tujuan wisata yang terdiri dari interaksi timbal balik atraksi dan pelayanan serta fasilitas wisata serta populasi dan budaya masyarakat yang didatangai (tuan rumah). Persepsi wisatawan terhadap lingkungan daerah tujuan  wisata merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sub sistem informasi, promosi dan petunjuk.  Sub-sistem ini berkaitan dengan pembentukan image dan persepsi wisatawan, promosi dan penjualan, tersedinya pramuwisata dan penunjuk jalan yang jelas, serta informasi dan publikasi.

Sejalan dengan model sistem pariwisata dari Prosser, Leiper  mencoba menjelaskan sistem pariwisata secara  menyeluruh (whole tourism system) dimulai dengan mendeskripsikan   perjalanan seorang wisatawan. Dari hasil analisisnya  ia mencatat 5 elemen sebagai subsistem dalam setiap sistem pariwisata yang menyeluruh, yaitu:
1.    wisatawan (tourist) yang merupakan elemen manusia yaitu orang yang melakukan perjalanan wisata
2.    daerah asal wisatawan (traveller-generating regions), merupakan elemen geografi yaitu tempat dimana wisatawan mengawali dan mengakhiri perjalanannya.
3.    jalur pengangkutan (transit route) merupakan elemen geografi tempat dimana perjalanan wisata utama berlangsung.
4.    daerah tujuan wisata (tourist destination region) sebagai element geografi yaitu tempat utama yang dikunjungi  wisatawan .
5.    industri pariwisata (tourist industry) sebagai elemen organisasi, yaitu kumpulan dari  organisasi yang bergerak usaha pariwisata, bekerjasama dalam  pemasaran pariwisata untuk menyediakan barang, jasa dan fasilitas pariwisata.
    
Menurut Soekadijo menyatakan jika model pariwisata merupakan mobilitas spasial yang terkait dengan aspek sosiologis, psikologis, ekonomis, ekologis dan sebagainya. Oleh karena itu pariwisata  merupakan suatu gejala sosial yang sangat kompleks yang menyangkut manusia seutuhnya.Bagian yang terkait erat dengan sistem pariwisata sebagai  mobilitas spasial terdiri dari  dua  subsistem yaitu wisatawan dan daerah tujuan wisata. Informasi  tentang daerah tujuan wisata disampaikan kepada wisatawan melalaui pemasaran aktualisasi perjalanan. Untuk memutuskan apakah akan membeli perjalanan atau tidak wisatawan akan dipengaruhi oleh  motif wisatanya dan seberapa menariknya obyek wisata. Semakin kuat motif dan kebutuhan wisata maka akan menjadi faktor pendorong (push factor) bagi wisatawan, sedangkan atraksi dan jasa wisata merupakan faktor penarik (pull factor). Sehingga hubungan faktor pendorong dan penarik merupakan komplementaritas atau saling melengkapi. Apabila memtuskan untuk melakukan perjalanan  wisatawan  akan melakukan mobilitas dengan memanfaatkan angkutan menuju ke obyek wisata.

Secara lebih spesifik Soekardijo  memaparkan  sistem pariwisata sebagai   industri terdiri dari subsistem  demand (permintaan) dan supply  (penawaran).  Produsen adalah bagian dari sistem pariwisata yang berkaitan dengan supply      (penawaran)  untuk menghasilkan  produk-produk  guna memenuhi permintaan konsumen (wisatawan) dan demand (permintaan) yang berkaitan dengan keinginan dan kebutuhan wisatawan. Aspek penawaran wisata terkait erat dengan penyediaan atraksi wisata, angkutan serta jasa wisata lain. Aspek ini sangat ditentukan oleh permintaan terhadap produk wisata. Wisatawan datang karena digerakkan oleh motif perjalanan, sehingga permintaan wisatawan diantaranya adalah atraksi wisata yang komplementer dengan motif wisata, fasilitas lain yang  berkaitan dengan kebutuhan selama melakukan perjalanan berupa jasa wisata seperti guide, fasilitas hotel, restoran, dsb. Kebutuhan yang lain adalah kondisi dan sarana transportasi untuk bergerak menuju obyek wisata. Kebutuhan-kebutuhan tersebut merupakan supply yang  dihasilkan oleh produsen, serta merupakan kesatuan yang harus diperoleh wisatawan bersama-sama. Dengan demikian dikatakan  bahwa produk wisata bersifat kompleks, produksi komponennya ditangani berbagai badan baik negeri maupun swasta, individu maupun kelompok.
Murphy (1985:10)  menggambarkan  sistem pariwisata sebagai keterkaitan  faktor    demand dan supply.  Faktor demand  terkait erat dengan pertama, motivasi (fisik, budaya, sosial dan fantasi); kedua, persepsi  yang dipengaruhi pengalaman wisata sebelumnya, kesukan dan masukan yang diterima, dan ketiga, berkaitan dengan  harapan konsumen

Sistem pariwisata  menurut   Hall (2000:51)  terdiri dari 2 bagian besar  yaitu    supply dan demand, dimana masing-masing bagian merupakan subsistem yang saling berinteraksi erat satu sama lain. Sub sistem demand (permintaan) berkaitan dengan budaya wisatawan  sebagai individu. Latar belakang pola perilaku  wisatawan dipengaruhi oleh motivasi baik fisik, sosial, budaya, spiritual, fantasi dan pelarian serta didukung oleh informasi, pengalaman sebelumnya, dan kesukaan yang akan  membentuk harapan dan image. Motivasi, informasi, pengalaman sebelumnya,  kesukaan, harapan dan image wisatawan merupakan  komponen dari subsistem permintaan sebagai bagian dari sistem pariwisata. Supply  sebagai subsistem dari sistem pariwisata terdiri dari  komponen  seperti   industri pariwisata yang berkembang, kebijakan pemerintah baik nasional, bagian, regional maupun lokal,   aspek sosial budaya  serta sumber daya alam, dimana masing-masing sub sistem dan sub-sub sistem sebenarnya juga merupakan sistem tersendiri  yang berinteraksi ke dalam dan ke luar. Baik supply maupun demand akan mempengaruhi pengalaman yang terbentuk  selama melakukan aktivitas wisata.
  
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar